Pelaksanaan Tes CPNS 2013 Dengan Sistem Online dan Konvensional

Pelaksanaan tes CPNS 2013 akan dilaksanakan dengan sistem online menggunakan fasilitas CAT (Computer Assisted Test) dan dengan sistem konvensional menggunakan Lembar Jawaban Komputer (LJK). Berikut berita selengkapnya yang kami kutip dari JPNN.

Masyarakat pengidam profesi PNS siap-siap mengikuti seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) baru 2013. Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemen PAN-RB) menyatakan pada tahun 2013 ini terdapat 160 ribu kursi bagi CPNS baru.

Untuk rekrutmen CPNS itu, akan diadakan tes dalam dua gelombang, yakni pada Juli dan September 2013 nanti. Kepala Biro Hukum dan Humas (Karo Hukmas) Kemen PAN-RB M. Imanuddin mengatakan, tes CPNS baru yang diadakan Juli adalah untuk formasi tenaga honorer Kategori II (K2).

“Jumlahnya pastinya saya tidak hafal. Tetapi sekitar seratus ribu kursi,” katanya, Kamis (9/5). Tes CPNS baru ini dijalankan dengan seleksi tulis tetapi pesertanya khusus tenaga honorer kategori II.

Imanuddin menambahkan, data tenaga honorer K2 yang berhak mengikuti tes CPNS baru Juli depan saat ini masih masuk tahap uji publik. Selanjutnya, nama-nama itu akan masuk daftar definitif dan berhak ikut tes CPNS.

“Jika lolos berhak menjadi CPNS baru. Jika tidak, bisa ikut tes lagi pada tes CPNS untuk pelamar umum,” katanya.

Dijelaskannya pula, tes CPNS baru pada September nanti dikhususkan untuk pelamar umum. “Kuota untuk tes CPNS pelamar umum itu 60 ribu kursi,” sebutnya.

Imanuddin mengatakan, kuota itu masih belum dibagi-bagi ke seluruh instansi pusat maupun daerah. Tapi, lanjutnya, alokasi utamanya adalah untuk instansi pusat yang mendapatkan jatah 20 ribu kursi. Sedangkan instansi daerah menerima jatah 40 ribu kursi CPNS baru.

Imanuddin menjelaskan, penetapan 60 ribu kursi CPNS baru dari pelamar umum itu murni ditetapkan Kemen PAN-RB. “Dasarnya adalah menghitung dari jumlah PNS yang pensiun tahun ini. Kami menerapkan zero growth,” tandasnya. Maksudnya, jumlah CPNS baru yang diterima sama dengan PNS yang pensiun.

Tetapi Imanudin menegaskan, zero growth itu tetap berlaku proporsional. “Belum tentu ada instansi yang jumlah PNS pensiunnya 50 orang, lalu dapat alokasi CPNS baru 50 orang,” katanya.

Ditambahkannya, Kemen PAN-RB tetap melihat apakah di instansi tersebut selama ini kelebihan PNS atau malah kekurangan PNS. Jika kelebihan PNS, maka tidak akan mendapatkan jatah CPNS baru.

Tetapi jika memang kekurangan, maka akan mendapatkan CPNS baru lebih dari PNS yang pensiun. “Khususnya daerah yang PNS-nya padat itu di pulau Jawa,” katanya.

Rencananya, alokasi CPNS baru akan disebar merata ke seluruh daerah di Indonesia. Khusus untuk Provinsi Papua dan Papua Barat, akan mendapatkan alokasi lebih banyak karena untuk memacu pembangunan daerah setempat.

Sementara untuk teknis pelaksanaan tes CPNS 2013, sebut Imanuddin, akan dijalankan dalam dua sistem. Yakni sistem konvensional berupa pengisian lembar jawaban komputer (LJK) seperti selama ini, dan sistem online dengan menggunakan fasilitas CAT (computer assisted test).

“Infrastruktur CAT masih belum merata. Jadi tetap dikombinasi dengan LJK,” katanya.

Article Global Facebook Twitter Myspace Friendfeed Technorati del.icio.us Digg Google StumbleUpon Eli Pets

2 Responses to “Pelaksanaan Tes CPNS 2013 Dengan Sistem Online dan Konvensional”

  1. selamat pagi para aparatur kepegawaian negara, perlu kami mengajukan bahwa ; perlulah kami guru honorer di daerah Kabupaten Ketapang, untuk diperhatikan masa kerja di SMA Negeri, Jelai Hulu, terima kasih

  2. Aspirasi anda akan kami sampaikan ke instansi terkait. Terima kasih

Leave a Reply